Apakah Analisis Teknikal?

Apakah Analisis Teknikal?

Analisis teknikal (TA), yang sering disebut sebagai charting, adalah jenis analisis yang bertujuan untuk meramalkan tingkah laku pasar masa depan berdasarkan tindakan harga dan data volume sebelumnya. Pendekatan TA diterapkan secara meluas untuk saham dan aset lain di pasaran kewangan tradisional, tetapi ia juga merupakan komponen penting dalam perdagangan mata wang digital di pasaran cryptocurrency.

Berbeza dengan analisis fundamental (FA), yang mempertimbangkan pelbagai faktor di sekitar harga aset, TA sangat tertumpu pada tindakan harga sejarah. Oleh itu, ia digunakan sebagai alat untuk memeriksa turun naik harga aset dan data volume, dan banyak pedagang menggunakannya dalam usaha untuk mengenal pasti tren dan peluang perdagangan yang baik.

Walaupun bentuk analisis teknikal primitif muncul di abad ke-17 Amsterdam dan abad ke-18 Jepun, TA moden sering ditelusuri oleh karya Charles Dow. Seorang wartawan kewangan dan pengasas The Wall Street Journal, Dow adalah antara yang pertama yang memperhatikan bahawa aset dan pasaran individu sering bergerak mengikut arah aliran yang boleh disegmentasikan dan diperiksa. Karyanya kemudian melahirkan Teori Dow yang mendorong perkembangan lebih lanjut dalam analisis teknikal.

Pada tahap awal, pendekatan dasar analisis teknikal didasarkan pada lembaran buatan tangan dan pengiraan manual, tetapi dengan kemajuan teknologi dan pengkomputeran moden, TA menjadi semakin meluas dan kini menjadi alat penting bagi banyak pelabur dan pedagang.

Bagaimana analisis teknikal berfungsi?

Seperti yang disebutkan, TA pada dasarnya adalah kajian mengenai aset semasa dan harga sebelumnya. Asumsi utama analisis teknikal adalah bahawa turun naik harga aset tidak rawak dan secara amnya berubah menjadi trend yang dapat dikenal pasti dari masa ke masa.

Pada intinya, TA adalah analisis kekuatan pasaran penawaran dan permintaan, yang merupakan gambaran keseluruhan sentimen pasaran. Dengan kata lain, harga aset adalah cerminan kekuatan jual beli yang berlawanan, dan kekuatan ini berkait rapat dengan emosi peniaga dan pelabur (pada dasarnya takut dan tamak).

Perlu diperhatikan, TA dianggap lebih dipercayai dan berkesan di pasaran yang beroperasi dalam keadaan normal, dengan jumlah dan kecairan yang tinggi . Pasaran bervolume tinggi kurang rentan terhadap manipulasi harga dan pengaruh luaran yang tidak normal yang dapat membuat isyarat palsu dan menjadikan TA tidak berguna.

Untuk memeriksa harga dan akhirnya mendapat peluang yang baik, pedagang menggunakan pelbagai alat grafik yang dikenali sebagai petunjuk. Petunjuk analisis teknikal dapat membantu pedagang mengenal pasti trend yang ada dan juga memberikan maklumat yang mendalam mengenai trend yang mungkin muncul pada masa akan datang. Oleh kerana indikator TA tidak dapat dipastikan, beberapa peniaga menggunakan beberapa petunjuk sebagai cara untuk mengurangkan risiko.

Petunjuk TA biasa

Biasanya, peniaga yang menggunakan TA menggunakan pelbagai petunjuk dan metrik yang berbeza untuk mencuba dan menentukan trend pasaran, berdasarkan carta dan tindakan harga sejarah. Di antara banyak petunjuk teknikal analisis, purata bergerak sederhana (SMA) adalah salah satu contoh yang paling banyak digunakan dan terkenal. Seperti namanya, SMA dikira berdasarkan harga penutupan aset dalam jangka waktu yang ditetapkan. Purata bergerak eksponensial (EMA) adalah versi SMA yang diubah suai yang mengimbangkan harga penutupan baru-baru ini lebih tinggi daripada yang lebih lama.

Indikator lain yang biasa digunakan adalah indeks kekuatan relatif (RSI), yang merupakan sebahagian daripada kelas penunjuk yang dikenali sebagai pengayun. Tidak seperti purata bergerak sederhana yang hanya mengesan perubahan harga dari masa ke masa, pengayun menggunakan formula matematik untuk data harga dan kemudian menghasilkan bacaan yang berada dalam julat yang telah ditentukan. Bagi RSI, julat ini berkisar antara 0 hingga 100.

The Bollinger Band (BB) petunjuk adalah satu lagi pengayun-jenis yang agak popular di kalangan peniaga. Penunjuk BB terdiri daripada dua jalur lateral yang mengalir di sekitar garis purata bergerak. Ini digunakan untuk melihat potensi kondisi pasar yang terlalu tinggi dan jual, dan juga untuk mengukur turun naik pasaran.

Selain instrumen TA yang lebih asas dan sederhana, terdapat beberapa petunjuk yang bergantung pada petunjuk lain untuk menghasilkan data. Contohnya, Stochastic RSI dikira dengan menerapkan formula matematik pada RSI biasa. Contoh lain yang popular ialah penunjuk perbezaan penumpuan purata bergerak (MACD). MACD dihasilkan dengan mengurangkan dua EMA untuk membuat garis utama (garis MACD). Baris pertama kemudian digunakan untuk menghasilkan EMA lain, menghasilkan garis kedua (dikenali sebagai garis isyarat). Di samping itu, terdapat histogram MACD, yang dihitung berdasarkan perbezaan antara kedua garis tersebut.

Isyarat perdagangan

Walaupun indikator berguna untuk mengenal pasti tren umum, indikator ini juga dapat digunakan untuk memberikan pandangan mengenai titik masuk dan keluar yang berpotensi (isyarat beli atau jual). Isyarat-isyarat ini mungkin dihasilkan apabila peristiwa-peristiwa tertentu berlaku dalam carta petunjuk. Sebagai contoh, apabila RSI menghasilkan bacaan 70 atau lebih, ini dapat menunjukkan bahawa pasaran beroperasi dalam keadaan overbought. Logik yang sama berlaku ketika RSI menurun menjadi 30 atau kurang, yang secara umum dianggap sebagai isyarat untuk keadaan pasaran yang terlalu banyak jual.

Seperti yang telah dibincangkan sebelumnya, isyarat perdagangan yang disediakan oleh analisis teknikal tidak selalu tepat, dan terdapat banyak bunyi (isyarat palsu) yang dihasilkan oleh penunjuk TA. Ini terutama berkaitan dengan pasaran cryptocurrency, yang jauh lebih kecil daripada yang tradisional dan, dengan itu, lebih mudah berubah.

Kritikan

Walaupun digunakan secara meluas di semua jenis pasar, TA dianggap oleh banyak pakar sebagai kaedah kontroversial dan tidak dapat diandalkan, dan sering disebut sebagai ramalan yang memuaskan diri. Istilah seperti itu digunakan untuk menggambarkan peristiwa yang hanya berlaku kerana sebilangan besar orang beranggapan ia akan berlaku.

Pengkritik berpendapat bahawa, dalam konteks pasaran kewangan, sekiranya sebilangan besar pedagang dan pelabur bergantung pada jenis petunjuk yang sama, seperti garis sokongan atau rintangan, kemungkinan indikator ini berfungsi meningkat.

Sebaliknya, banyak penyokong TA berpendapat bahawa setiap chartist mempunyai cara tertentu untuk menganalisis chart dan menggunakan banyak petunjuk yang ada. Ini menunjukkan bahawa hampir mustahil bagi sebilangan besar pedagang untuk menggunakan strategi tertentu yang sama.

Analisis asas berbanding analisis teknikal

Premis utama analisis teknikal adalah bahawa harga pasaran sudah mencerminkan semua faktor asas yang berkaitan dengan aset tertentu. Tetapi berbeza dengan pendekatan TA, yang terutama difokuskan pada data dan volume harga sejarah (carta pasar), analisis fundamental (FA) menggunakan strategi penyelidikan yang lebih luas yang lebih menekankan pada faktor kualitatif.

Analisis asas menganggap bahawa prestasi aset masa depan bergantung pada lebih daripada sekadar data sejarah. Pada dasarnya, FA adalah kaedah yang digunakan untuk memperkirakan nilai intrinsik syarikat, perniagaan atau aset berdasarkan berbagai keadaan mikro dan makroekonomi, seperti pengurusan dan reputasi syarikat, persaingan pasar, kadar pertumbuhan, dan kesihatan industri.

Oleh itu, kita mungkin menganggap bahawa tidak seperti TA yang digunakan sebagai alat ramalan untuk tindakan harga dan tingkah laku pasaran, FA adalah kaedah untuk menentukan sama ada aset dinilai terlalu tinggi atau tidak, mengikut konteks dan potensinya. Walaupun analisis teknikal kebanyakan digunakan oleh peniaga jangka pendek, analisis fundamental cenderung lebih disukai oleh pengurus dana dan pelabur jangka panjang.

Satu kelebihan penting dari analisis teknikal adalah kenyataan bahawa ia bergantung pada data kuantitatif. Dengan demikian, ini menyediakan kerangka untuk penyelidikan objektif mengenai sejarah harga, menghilangkan beberapa tekaan yang datang dengan pendekatan analisis kualitatif yang lebih kualitatif.

Namun, walaupun berurusan dengan data empirikal, TA masih dipengaruhi oleh bias dan subjektiviti peribadi. Sebagai contoh, seorang peniaga yang cenderung untuk mencapai kesimpulan tertentu mengenai aset mungkin akan dapat memanipulasi alat TA untuk menyokong bias mereka dan mencerminkan tanggapan mereka yang sebelumnya, dan dalam banyak kes, ini berlaku tanpa mereka sedari. Selain itu, analisis teknikal juga boleh gagal dalam tempoh di mana pasaran tidak menunjukkan corak atau trend yang jelas.

Menutup fikiran

Selain kritikan dan perdebatan kontroversial lama mengenai kaedah mana yang lebih baik, kombinasi kedua-dua pendekatan TA dan FA dianggap oleh banyak orang sebagai pilihan yang lebih rasional. Walaupun FA biasanya berkaitan dengan strategi pelaburan jangka panjang, TA dapat memberikan informasi yang mendalam mengenai keadaan pasar jangka pendek, yang mungkin berguna bagi pedagang dan pelabur (misalnya, ketika mencoba menentukan titik masuk dan keluar yang baik).

Thank you for rating.
JAWAB KOMEN Batalkan Balasan
Sila masukkan nama anda!
Sila masukkan alamat e-mel yang betul!
Sila masukkan komen anda!
Medan g-recaptcha diperlukan!

Tinggalkan komen

Sila masukkan nama anda!
Sila masukkan alamat e-mel yang betul!
Sila masukkan komen anda!
Medan g-recaptcha diperlukan!